Prasangka

Alkisah seorang wanita tua memenangkan sekeranjang koin di sebuah mesin judi di Atlantic City. Tentu ia sangat excited dengan kemenangan luar biasa malam itu, dan merencanakan untuk merayakannya bersama suami dengan makan malam bersama.

Sementara suaminya memesan tempat ke subuah restoran, wanita tua ini kembali ke kamar untuk menyimpan sekeranjang koin kemenangannya itu. Tentu dengan perasaan was-was, karena takut dirampok.

Ia naik kemar melalui lift yang tersedia, dan ketika ia masuk, di dalamnya ternyata masuk juga dua pria negro berkacama hitam, bertubuh kekar dan kelihatan sangat sangar.  “Aduh, jangan-jangan mereka ini perampok yang mengincar para penjudi yang habis menang,” pikirnya.

Tetapi wanita tua itu, meski dengan ketakutan, masuk ke dalam lift juga. “Ah, pasti bukan,” hiburnya dalam hati. Tetapi toh ketakutannya makin bertambah, apalagi ketika dilihatnya –dari sudut matanya, mereka tidak tersenyum sama sekali!  Wanita tua itu lalu mendekap erat keranjang koinnya dan berbalik menghadap pintu untuk menutupi rasa takutnya. Jantungnya berdegup keras ketika ternyata lift tidak bergerak!

“Waduh, mati aku! Mereka pasti akan merampokku!” pikirnya. Wanita tua itu mulai panik!  Keringat dingin bercucuran! “Tuhan, saya telah terperangkap oleh dua perampok ini!” di dalam hati ia berdoa.

Tiba-tiba salah satu dari dua orang negro yang seram itu berkata keras memecahkan kesunyian, “Hit the floor!” Secara refleks wanita tua itu pun tiarap memukul lantai lift, sehingga keranjang koinnnya tertumpah dan koin berhamburan di dalam lantai lift! Ia diam sambil tetap menunduk panik dan berdoa, “Tuhan, tolong saya!”

Kemudian ia merasakan uluran tangan dari salah satu negro itu, “Mam, saya meminta teman saya untuk menekan tombol lantai berapa kita akan menuju, bukan meminta Anda memukul lantai lift!” kata pria itu sambil menahan tawa luar biasa.

“Ya ampuuun.” wanita tua itu merasa malu sekali dan meminta maaf kepada dua orang negro itu yang disangkanya akan merampoknya.

Dua orang negro itu, sambil tetap menahan tawa membantu mengumpulkan koin-koin serta mengantar wanita tua itu ke depan pintu kamar. Tawa mereka meledak bersama-sama ketika si wanita tua itu kembali  minta maaf dan kemudian masuk ke dalam kamar.

Esok paginya, di depan kamar wanita tua itu diletakkan rangkaian bunga dengan ucapan, “Terimakasih untuk tawa terbaik yang kita lakukan bersama tadi malam.” – dan di bawahnya tertera nama bintang film dan pebola basket negro terkenal di Amerika Serikat.

Jangan memulai sesuatu dengan prasangka dan pikiran negatif, karena  hal itu akan membawa Anda kepada tindakan-tindakan yang salah, yang kesalahan itu akan makin membesar seperti bola salju.

Saatnya Anda menyortir “prasangka-prasangka” yang telah membuat hidup Anda kehilangan arah.

“Jangan memelihara “piaraan” yang bernama prasangka, karena prasangka akan membuat arah tindakan Anda keluar dari rel.”